Automatic translation of this blog page: Terjemahan otomatis blog ini

Jumat, 10 Oktober 2014

Pentingnya Analisis dan Penulisan Karya Melalui cara Kritik Seni (Bagian 1)

Oleh Nasbahry Couto




Karya Syafrizal 2004

Mengapa harus menulis?
Adalah menarik apa yang di kemukakan oleh sahabat saya, Atmazaki (2005) seorang doktor dan Prof. Di bidang bahasa. Walaupun umurnya 8 tahun di bawah saya, saya perlu juga mengutip apa yang dikemukakan beliau. Beliau mengemukakan bahwa berkomunikasi dengan pihak lain merupakan tuntutan profesionalisme. Kemajuan karier akademik, dunia usaha, dan kepemimpinan amat ditentukan oleh kemampuan berkomunikasi baik lisan (berbicara dan mendengar) maupun tertulis (menulis dan membaca). Orang-orang yang memiliki karier yang cemerlang, pengusaha sukses, pemimpin besar dapat dipastikan juga sebagai orang yang hebat dalam berkomunikasi.Orang-orang seperti itu selalu menjadi rujukan bagi banyak orang. Pidatonya didengarkan, ceramahnya dihayati, kata-katanya dikutip banyak orang. Bahkan surat-suratnya diterbitkan agar dapat dibaca oleh generasi berikutnya. Kita mengenal surat-surat Kartini, surat-surat H.B. Jassin; kita mengenal memoar Bung Hatta, memoar Edwar Said; kita mengenal catatan pinggir Gunawan Mohamad; esai-esai Pramudia Ananta Toer. Banyak lagi tulisan-tulisan memukau yang dapat kita baca yang dapat memberikan inspirasi bagi kita untuk belajar menulis. Tulisan mereka kita cari dan kita “lahap”, ucapan mereka kita ulangi ketika berpidato, pengalaman mereka kita jadikan perbandingan untuk menambah daya tarik komunikasi kita. Orang-orang sukses dalam menulis itu adalah juga pembaca yang “rakus” karena untuk dapat menulis dengan baik seseorang harus juga menjadi pembaca yang baik. Dan juga pengamat yang baik. Dalam bidang seni juga diperlukan  pengamat dan penulis  yang baik dan itulah alasannya saya menulis laman ini dan topik "Pentingnya Analisis dan Penulisan Karya Melalui cara Kritik  Seni".
Mengapa Harus bisa menuliskan apa yang Anda lihat ?

Menurut Belinsky, V.G.   menulis bukan sembarang menulis, jika kita menuliskan sesuatu berdasarkan pikiran kita berarti kita melihat secara kritis. Sebab, biasanya seni adalah urusan perasaan. Kita tidak perlu menulis bagaimana perasaan kita tentang sebuah karya seni. Sedapat mungkin pikiran semacam ini dibuang, sebab orang lain juga memiliki perasaan-perasaan yang sifatnya pribadi. 

Kritik seni adalah sebuah alat dalam mengalisis seni. Tentu saja seorang kritikus bisa bermain kata dan mengidentifikasi beberapa fitur penting dari karya seni, tetapi tidak selalu dan tidak sepenuhnya berhasil dan diterima jika terlalu  intuitif, simbolik, dan saintifik. 

Kritik seni adalah kegiatan intelektual, terutama kemampuan menulis apa yang dilihat. Oleh karena itu melihat secara intelektual adalah sebuah penetrasi kebenaran   tentang apa yang terlihat. Namun  ahli matematik juga menggunakan intelektualnya dalam melihat dan mencari kebenaran, namun cara melihatnya berbeda sebab mereka menggunakan dalil-dalil dan simbol kuantitatif dalam melihat. Hasilnya akan berbeda dalam cara orang melihat seni. Sebab kebenaran yang dicari menyangkut kualitas materi, estetik, kemanusiaan, sosial dan budaya, walaupun yang dilihat benda yang sama.  Kemampuan seperti ini perlu dikembangkan, sebab dalam sejarah seni terlihat, banyak karya seni yang tidak “berbicara” dan dibahas. Karya semacam ini tinggal dalam kotak kegelapan estetik, kemanusiaan, sosial dan budaya, tidak berbunyi, tidak diketahui lagi apa, siapa dan bagaimana dan kenapa. 

Menurut ahli pendidikan seni, kemampuan berbahasa bukan hanya karena berpikir kritis dan atau karena kita menguasai bahasa bicara, tetapi  kemampuan mengutarakan dengan kosa kata yang tepat tentang apa yang dilihat. Sebab ada hubungan antara melihat dengan kosa kata bahasa yang benar.

Fungsi Kritik Karya Seni

Oleh karena itu, menurut penulis, kritik seni memiliki empat fungsi penting untuk mengkomunikasikan dunia seni dengan alasan sebagai berikut ini. 

Memahami dan mengkomunikasikan karya masa lalu. Kritik seni adalah sebuah kegiatan untuk membahas karya masa lalu dan ditafsirkan dengan pemahaman manusia masa kini. Untuk memahami hasil seni dengan latar kebudayaan yang berbeda dan zamannya. Contoh, bagaimana kritik seni dilakukan untuk memahami lukisan-lukisan Leonardo da Vincy dengan cara baru, atau karya budaya etnik Dayak di Kalimantan, Indonesia dengan konsep pikiran masyarakat Dayak asli. Fungsi ini dipakai memahami makna konsep seni masa lalu, untuk pembuatan karya tulis dengan pemakaian bahasa yang tepat. 
Di bawah ini adalah sebuah contoh, bagaimana seorang anak masa kini menulis tentang karya George Seurat, "An Afternoon at La Grande Jette". Karya ini mungkin telah ribuan kali di bahas orang.  Tetapi kritik seni bukanlah untuk mengulangi apa yang telah di tulis, tetapi untuk melihatnya dengan cara baru.
Karya George Seurat, "An Afternoon at La Grande Jette"
Dia menulis seperti ini.(Tulisan ini sebenarnya penerapan dari 4 tahap kritik, tetapi penulis sengaja hilangkan tahapan ini untuk melihat keutuhan tulisan)
"The painting shows a group of people standing around a beach or lake.  The clothes that the people are wearing are an older style. The skirts the women are wearing are large, and some of the men are wearing top hats.  A man is sitting on the front left side wearing a baseball hat and a sleeveless shirt.There is a woman and a man on the rightside, who are standing in the shade, with some animals around them, including a dog.  There are a number of people sitting around and looking at the water.  Some of the women have umbrellas, although it is not raining.  Some of the people are in the shade.The painting shows a contrast of light and dark colors.  The artist creates space by having the beach and people go back in the painting.  There are no real lines in the painting because it is painted in a pointilist style.  The artist shows texture in the dresses and on the grass.The artist uses different color values for the clothes and on the grass to show the difference between the shaded area and sunny area.  the painting shows a realistic scene.I think that the painting is about people gathering around outside on a nice day and looking at the water.  Maybe they are all there on a weekend day.  There are lots of people in the picture, some are sitting down and maybe having a picnic.  There are some boats in the distance on the water and maybe the they are watching a boat race.I think that this is a good painting because the artist uses a different style to create the image and uses alot of different colors.  The contrast between the shaded area and the light area shows that it is a sunny day.  The artist uses different colors and values, and creates a unique texture through his style of painiting."
Nicholas Orem Art , Critique Example.


Memahami dan mengkomunikasikan karya seni pada masa Kini. Karya seni pada dasarnya dibuat setiap hari di berbagai tempat, dan waktu. Dan tidak selalu dapat dipahami. Kritik seni ditujukan untuk memahami karya seni masa sekarang, apa yang terjadi, dan memprediksi kemungkinan terbaik untuk masa yang akan datang. Misalnya kegiatan kritik yang dilaksanakan di sekolah, adalah usaha untuk memahami apa yang dibuat siswa, dan apa gunanya. Kebanyakan kegiatan seni disekolah, dipahami siswa hanya karena tugas yang diberikan guru, dan guru memahami hanya karena ditugaskan kurikulum sesuai panduan RPP. Benar seperti yang dikatakan Edward de Bono, sebuah konsep ibarat membuat “tali gantungan”, yang akan menjerat leher si pembuat tali karena kekakuan  yang ada pada konsep. Mengkomunikasikan seni masa kini adalah dalam rangka membuka wawasan kepada konsep-konsep baru, dan tidak lagi dijerat oleh konsep-konsep lama yang tinggal dalam sejarah. Barang baru di lihat dengan cara baru, itulah kegiatan kritik seni yang sebenarnya.

Sebagai Bahan Tulisan/Artikel. Kritik seni dapat berfungsi sebagai kegiatan awal sebagai pelengkap karya tulis seperti artikel, tulisan ilmiah dan sebagainya. Artinya kritik seni adalah sebuah kegiatan khusus untuk menganalisa karya yang berbeda dengan kegiatan penulisan artikel. Misalnya, sebelum penulis menulis sebuah artikel dia dapat melaksanakan teknik kritik (ada 4 tahap), mencatat hasilnya untuk melengkapi  artikel yang ditulisnya. Alasannya cukup logis, bagaimana seseorang dapat menulis sebuah artikel tentang  karya seni tampa mendapat informasi dan analisa yang cukup tentang karya yang dibahasnya? Dalam hal ini harus dibedakan antara kegiatan kritik seni dengan kegiatan penulisan seni.

Memahami Fungsi Kritik sebagai alat komunikasi ide dan Motivasi. Karya seni itu dapat mengalami friksi (pergeseran) dalam konsep dan makna. Dapat berubah fungsinya sesuai dengan waktu, tempat dan motivasi yang melatarbelakanginya. Misalnya karya Van Gogh, pada awalnya adalah ekspresi seniman, fungsi utama ini berubah saat lukisan ini dipajang sebagai penghias ruangan, pembentuk suasana di ruangan. Dalam hal ini pokok persoalannya adalah tentang gaya dekorasi ruangan atau interior, bukan lagi tentang ekspresi seni lukis. Piramida mesir pada awalnya dibuat untuk kuburan raja. Lambang atau tanda-tanda yang dibuat berguna untuk kebesaran raja. Namun pada masa sekarang dipakai untuk tujuan parawisata dan sehingga sistem rupa dan tanda di piramida berubah karena untuk para pelancong. Kritik dalam hal ini ditujukan untuk memahami fungsi seni untuk parawisata. Contoh lain, motivasi surat kabar dalam membuat kritik seni adalah pemberitaan, hal ini berbeda dengan motivasi seorang penulis kritik seni yang menekankan pemakaian semiotik  ;  berbeda dengan kurator pameran  yang berusaha agar karya seniman meningkat dimata pengunjung pameran. Perubahan-perubahan motivasi ini dapat merubah orientasi, pokok soal, dan tekanan pembahasan kritik seni. Pikiran seperti ini dikemukakan oleh Fillip (2011) dalam artikelnya “Judgment and Contemporary Art Criticism” sebagai berikut.
Over the course of the past decade, we have seen unrelenting levels of market speculation in contemporary and historical art at the same moment that global conflict and war has escalated and world economies have begun to crumble. Concurrent to these developments, there has been a new wave of interest directed toward the efficacy and function of art criticism. Judgment and Contemporary Art Criticism will engage with many of the key issues coming out of these conversations, specifically returning to the role of judgment and valuation in contemporary art writing.
Sudut Pandang Teori Kritik

Pada hakikatnya tipe kritik seni adalah suatu dasar kerja, prosedur, atau metode penilaian karya seni dilihat dari sudut pandang teori atau fisosofis tertentu. Tipe kritik seni ada kalanya didasarkan pada kriteria yang dipakai, di saat yang lain berdasarkan teori dan doktrin seni, dan adakalanya dari konsep penulis diantaranya adalah berikut ini.
  1. Wellek, (1964: 345-346) Membagi kecenderungan kritik seni abad ke-20 menjadi enam, yaitu kritik Marxis, kritik Psikoanalitik, kritik linguistic-stilistik, kritik neo organistik, kritik formalis, dan kritik formalis eksistensialis
  2. Feldman, (1967: 451-452) Memperkenalkan kritik jurnalistik, kritik pedagogik, kritik ilmiah, dan kritik popular.
  3. Pepper, (1970) Membagi tipe kritik menjadi empat, yakni kritik mekanistik, kritik kontekstualis, kritik organik, dan kritik formisme.
  4. Wilson, (1971:33-42) Menurut Weitz, struktur kriteria atau standar kritik seni mengacu pada teori seni yang terpenting dan berpengaruh dalam dunia seni, yakni konsep imitasionalisme, eksperionisme, emosionalisme, formalism, dan organisisme.
  5. Stonizt, (1986: 7-10) Tipe kritik normatif, kritik kontekstual, kritik impresionis, kritik intensionalis, dan kritik intrinsik.
  6. Hosper, (1992: 44) Berdasarkan penggolongan tersebut dikenal istilah isolasionisme dan kontekstualisme.
  7. Barret, (1994: 102-105) Pakar lain membedakan kriteria penilaian seni menjadi enam, yaitu realisme, ekspresionisme, formalism, instrumentalisme, originalitas dan Keahlian.
  8. Breadsley dan Kemp memperkenalkan tipe kritik intensionalis. Golman membagi tipe kritik menjadi formalis dan kontekstual. (Herarti, 1984: 105-106) 
  9. Gastel membagi tipe kritik menjadi tiga, yakni kritik klasik, kritik romantic, dan kritik impresionisme. (Sudarmaji, 1979: 33-34) 

Pada dasarnya kritik seni memiliki banyak persamaan antara satu dengan yang lainnya. Misalnya, tipe kritik formalism, intrinsik, dan isolasionisme sebenarnya mempunyai maksud dan tujuan yang sama, meski istilahnya berbeda. Demikian pula dengan kritik impresionistik dan mekanistik. Akan tetapi, bisa dipahami betapa besar usaha yang telah dilakukan untuk menemukan metode penilaian yang lebih tepat, lebih rasional, dan lebih bisa dipertanggungjawabkan.

Sudut Pandang Profesi

a.Profesi Wartawan: Kritik Jurnalistik

Tipe kritik dapat disederhanakan menjadi sudut pandang profesi penulis kritik, dan hal ini dijelaskan oleh Feldman. Menurut Feldman ada tipe kritik yang ditulis untuk para pembaca surat kabar dan majalah. Tujuannya memberikan informasi tentang berbagai peristiwa dalam dunia seni. Isi dari kritik Jurnalistik berupa ulasan ringkasan dan jelas mengenai suatu pameran, pementasan, konser, atau jenis pertunjukan seni lain di tengah masyarakat. Sifat utama kritik Jurnalistik adalah aspek berita. Kewajiban seorang wartawan adalah memuaskan rasa ingin tahu para pembaca yang beragam, di samping untuk menyampaikan fenomena estetik. Pada umumnya kritikus menghindari penulisan yang panjang, agar tidak menyita kolom berita yang berlebihan.

Majalah Time dan Tempo di Indonesia merupakan contoh media yang menerapkan tipe kritik jurnalistik dalam rubric kesenian mereka. Ada juga Jurnal Bulanan Seni (Eropa, Amerika, Australia) yang menyajikan kritik jurnalistik dengan konsep lain. Jurnal ini berisi kritik tajam kepada museum dan lembaga sosial yang gagal memberik dukungan kepada seniman favorit mereka. 

Pada umumnya kritik seni dapat menimbulkan perbedaan pendapat dalam kehidupan seni kontemporer. Kritikus seni, seperti Hilton Kramer dan Frank Getlein, dengan mewawancarai pendukung Action Painting seperti Harols Rosenberg dan Thomas Hess menimbulkan forum bebas pendapat tahun 1950-an. 
Karena seringnya kritik tipe ini ditulis dan waktu penulisan yang terbatas, maka informasi yang disampaikan memiliki resiko tidak akurat. Penarikan kesimpulan yang cepat dan analisis yang dangkal menyebabkan kritikus cenderung menginterpretasikan seni tanpa analisis dan pembuktian yang akurat. Akhirnya  kritik jurnalistik bisa jatuh hanya menjadi sekumpulan opini tentang reputasi seni yang sedang berkembang.


Karya Iswandi, 2004.

b. Profesi Pengajar: Kritik Pedagogik

Kritik seni pembelajaran diterapkan dalam  proses belajar mengajar di lembaga pendidikan seni. Memiliki dua orientasi, satu untuk berkarya (bukan untuk menjadi "tukang"). Kedua untuk mencerdaskan anak didik melalui kemampuan konsep dan berbahasa kritik seni.Untuk berkarya, jenis kritik ini dikembangkan oleh para dosen dan guru seni, tujuannya terutama penerapan konsep-konsep lama dalam sejarah seni dan atau pembentukan konsep-konsep baru dalam berseni. Bukan soal mengembangkan bakat dan kreativitas dan atau kepribadian murid, sebab konsep pendidikan seni seperti ini sudah tak dipikirkan lagi. Kritik seni adalah mengembangkan kecerdasan mengamati, berbahasa dan menulis. Menurut penulis, pelaksanan kritik seni di sekolah umum sangat penting. Melalui kegiatan ini siswa/mahasiswa diharapkan mampu menggunakan, memperkaya dan mengembangkan  pemakaian kosa kata bahasa verbal sesuai dengan tingkat kesulitan berbahasa Indonesia yang baik. 

Demikian pentingnya kecerdasan mengamati, berbahasa dan menulis, sehingga peringkat pendidikan seni di Amerika (untuk kelas 1,2,3 dan seterusnya), bukan diukur dari tingkat kesulitan ketrampilan teknis berseni (prakarya, menggambar, melukis atau mematung). Tetapi dari tingkat kesulitan konsep, pemahaman konsep dan pembentukan konsep dalam seni. 
Memahami dunia  seni berarti memahami dunia materi secara cerdas, (dunia apa yang dilihat) dari tari, musik, rupa, drama. Pembelajaran  tidak bisa langsung ketingkat yang sulit seperti yang terdapat pembelajaran seni budaya.  Hubungan seni dengan konsep-konsep budaya di berikan pada kelas terakhir.  Pada awal-awal pendidikan seni siswa/mahasiswa dikenalkan kepada ketrampilan teknis dalam  hal-hal apa saja “pembangkit bentuk” (form generator) dunia materi. Pada tahap ini terdapat  tahap kesulitan dari yang sederhana ke tingkat yang sulit dari pembangkit bentuk. Gambar atau drawing adalah salah satu pokok soal dalam pembangkit bentuk paling awal, melalui berbagai kosa kata seperti titik, garis dan bidang. Selanjutnya konsep bentuk dihubungkan ke prinsip-prinsip preskriptif bentuk seperti estetika; komposisi; penggunaan “golden section”, atau matematika untuk bentuk geometris ruang dan lainnya; lalu ke bahasa bentuk sebagai alat komunikasi; terakhir baru masuk ke hubungan seni budaya. Pelaksanaan kritik seni di sekolah  disejalankan dengan peringkat tingkat kesulitan, penguasaan kosa kata dan konsep-konsep yang sudah dikuasai oleh murid.

c. Profesi Peneliti: Kritik (Riset) Ilmiah

Kritik ilmiah atau kritik akademik adalah label yang digunakan di Indonesia sebagai alih bahasa dari scholary criticism . Namun menurut penulis isi dan kegiatannya sebenarnya bukan mengkritik, tetapi riset untuk menyangkal dan atau membenarkan sebuah hipotesis seni. Yaitu melakukan pengkajian  seni secara luas, mendalam, dan sistematis. Misalnya, menggunakan prosedur penelitian deskriptif untuk mengungkap  kebenaran seni masa lalu, dan riset normatif untuk kepentingan seni masa kini dan riset rancangan seni untuk kepentingan ke masa depan.

d. Nonprofesi, Orang Awam: Kritik Popular

Kritik populer adalah  untuk menjelaskan jenis penulisan untuk orang awam. Kritik jenis ini mirip dengan kritik jurnalistik. Sebab  wartawan menulis untuk orang biasa/umum. Jika wartawan memiliki kemampuan menulis untuk tujuan berita, hal seperti ini mungkin tidak menjadi tujuan kritik pop. Disebut popular (pop), karena disukai orang banyak, sesuai dengan selera, dan kebutuhan masyarakat  saat itu; dipahami orang, dikagumi tanpa perlu argumen ilmiah. Jenis kritik ini berkembang diseluruh dunia, termasuk Indonesia. Tipe pop adalah suatu gejala umum dan kebanyakan dihasilkan oleh para kritikus gunanya untuk menarik perhatian masyarakat saja.

Profesi  Kritikus dan Organisasi Kritik Seni

a. Profesi Kritikus

Istilah kritikus seni adalah istilah lazim yang berlaku di negara-negara Eropah dan Amerika. Profesi ini kurang dikenal di Indonesia, sebab sebab pengakuan bahwa seseorang adalah kritikus, hanya berdasarkan “reputasi” mereka di kalangan jurnalistik, dan dilakukan tanpa membedakan latar belakang profesinya.  

Pendapat bahwa seorang kritikus harus memiliki pengetahuan mendalam tentang topik tertentu dan didasari dengan pendidikan yang komprehensif, menurut penulis pendapat ini terlalu berlebihan (lebay). Kritik seni dapat dilakukan siapa saja asal tahu rambu-rambunya, misalnya kritik seni yang dilakukan di sekolah dapat dibimbing oleh guru yang berpengalaman dalam mengajar.

Semestinya, seperti yang terdapat di luar negeri, seorang kritikus adalah seorang profesional (dalam hal pekerjaan menulis)  yang mengkomunikasikan atau pendapat dan penilaian dari berbagai bentuk karya kreatif seperti seni, sastra, musik, sinema, teater, fashion, arsitektur dan makanan.   Penilaian kritis kritikus bisa saja berasal dari pemikiran kritis atau tidak, bisa positif, negatif, atau seimbang, pemikiran yang berat atau ringan, atau kombinasi berbagai faktor antara mendukung dan yang menentang.

Di Indonesia ada beberapa penulis yang dapat dianggap sebagai kritikus, tetapi keberadaannya hanya dikenal dan dicatat dalam buku yang terkait dengan sejarah seni Indonesia seperti S.Sujojono, Trisno Sumarjo, Kusnadi, Dan Suwaryono, Popo Iskandar, Agus Dermawan T, dan Bambang Bujono Sujoyono, dan sebagainya , disamping itu juga banyak penulis lain seperti, Sanento Yuliman, Jim Supangkat yang tidak perlu disebut satu persatu. 

Cuma sayang sekali bahwa keberadaan Indonesia dalam kancah organisasi kritik seni Internasional sampai hari ini belum diketahui. Menurut catatan di bawah ini, Indonesia belum menjadi anggota AICA. Hal ini mungkin salah satu sebab menjadikan Indonesia menjadi bulan-bulanan para pedagang seni, karena dunia kritik seni Indonesia lemah.  Ajang Bhienale dan sejenisnya yang berkembang menurut penulis bukan untuk menguatkan peran wacana seni, dan pengembang penulis kritik di Indonesia, karena hanya perpanjangan dari tangan-tangan bisnis seni korporat.

Barangkali kita perlu sedikit memahami tentang AICA, sebagai asosiasi kritik seni internasional dan sejarahnya.

b.Asosiasi Kritik Seni internasional: International Association of Art Critics” (AICA)

Menjelang akhir tahun empat puluhan, ketika banyak sekolah dan gerakan yang beragam dari seni yang berkembang, kritikus seni, sejarawan seni dan pendidik seni, serta kurator dari museum seni modern berkumpul dalam dua kongres di Markas Besar UNESCO (1948 dan 1949). Tujuan mereka adalah untuk membandingkan sudut pandang mereka tentang pekerjaan dari kritik seni, yaitu untuk menganalisis tanggung jawab mereka dalam tentang seniman dan masyarakat, dan untuk menguraikan sifat tertentu kontribusi mereka dalam kaitannya dengan perkembangan di bidang sejarah seni. Bersidang dari seluruh dunia, mereka termasuk di antara mereka nama yang paling bergengsi seperti: AndrĂ© Chastel, Jorge Crespo de la Serna, Pierre Courthion, Charles Estienne, Chou Ling, Miroslav Micko, Sergio MILLIET, Marc Sandoz, Gino Severini, James Johnson Sweeney, Albert Tucker, Lionello Venturi, Eduardo Vernazza, Marcel Zohar, Paul Fierens, Herbert Read  dan lain-lain.


Gambar  Peta anggota AICA dunia, dimana Indonesia tidak termasuk anggotanya.

Setelah dua kongres internasional ini di UNESCO, Asosiasi Internasional Kritik Seni “The International Association of Art Critics” (AICA) yang didirikan pada tahun 1950, baru diakui pada tahun 1951 seperingkat denganLSM (NGO). AICA terdiri dari berbagai ahli yang ingin mengembangkan kerjasama internasional di bidang kreasi seni, sosialisasi dan pengembangan budaya.

AICA menyatukan beberapa 4.600 profesional seni dari sekitar 95 negara di seluruh dunia, disusun dalam 62 Bagian Nasional dan Seksi Terbuka. AICA terutama terwakili di semua bagian Eropa, Australia, Amerika Utara dan Selatan dan Karibia. Memiliki Bagian Nasional sangat aktif di Timur Tengah dan negara-negara Asia (Israel, Singapura, Jepang, Hong Kong-, Pakistan, Korea Selatan) dan sejumlah Bagian Afrika telah dibentuk dalam beberapa tahun terakhir. Dalam sepuluh sampai lima belas tahun terakhir, Kongres Tahunan telah diselenggarakan di tempat-tempat terpisah sejauh Karibia, Hong Kong-, Ljubljana, Macau dan Tokyo, serta di Eropa, dan konferensi internasional terbaru yang akan diselenggarakan oleh AICA memiliki diselenggarakan di Dakar (Juli 2003) dan Istanbul (September 2003), Addis Ababa (Januari 2006) dan, baru-baru ini, Cape Town (November 2007) dan Skopje (Mei 2009).

Tujuan AICA 

Tujuan utama dari AICA telah berubah secara pelan selama bertahun-tahun. Namun, tujuan ini telah dirumuskan kembali pada bulan November 2003, untuk menekankan lebih jauh jangkauan global Asosiasi, ambisi lintas budaya dan pendekatan interdisipliner. Seperti saat ini menyatakan, tujuan utama AICA adalah berikut ini.

  1. Untuk mempromosikan kritik seni sebagai suatu disiplin dan berkontribusi terhadap metodologi 
  2. Untuk melindungi kepentingan etis dan profesional anggotanya dan bekerja sama dalam membela hak-hak mereka 
  3. Untuk menjaga jaringan internasional yang aktif untuk anggotanya, dengan bantuan teknologi yang tersedia dan dorongan dari tatap muka pertemuan 
  4. Untuk berkontribusi adanya saling pengertian antara seni visual dan estetika dalam semua kebudayaan
  5. Untuk merangsang hubungan profesional melintasi batas-batas politik, geografis, etnis, ekonomi dan agama 
  6. Untuk membela memihak kebebasan berekspresi dan berpikir dan menentang sewenang-wenang sensor. 

Kualifikasi untuk Keanggotaan AICA 

Calon dipilih oleh rekan-rekan mereka. Agar memenuhi syarat, mereka harus menghasilkan bukti kegiatan yang berkelanjutan selama tiga tahun sebelumnya, dalam satu atau lebih bidang berikut: 

  1. Bukti kegiatan di harian / pers berkala, atau siaran di radio, TV atau video, atau media elektronik 
  2. Publikasi karya sejarah seni, estetika atau kritik 
  3. Pengajaran kritik seni, sejarah seni, estetika, kurasi, atau seni, pada tingkat yang lebih tinggi atau tersier 
  4. Pekerjaan kuratorial dan analisis untuk pendidikan atau ilmiah terakhir, termasuk produksi ilmiah atau kritisi untuk museum atau galeri, yang tujuan utamanya tidak didasari komersil. 
Umum 

Dengan posisinya yang di persimpangan budaya, tujuan utama AICA adalah untuk melayani kreativitas masa kini/ kontemporer, posisi ini berada pada posisi yang lebih baik, berperan dalam berbagai kegiatannya yang meningkat di seluruh dunia, berkat luasnya representasi dan kontak mempertahankan.

Bagaimana caranya Menulis

Sampai disini, saya perlu berhenti sejenak. Dan merenungi dan “terpaksa mengutip” lagi apa yang dikemukakan oleh sahabat Atmazaki itu. Dia mengatakan tidak ada orang yang tiba-tiba pandai menulis atau mengarang. Orang yang mampu menulis sebuah artikel menarik dalam semalam tidak berarti semua yang dituliskannya muncul dalam semalam itu. Waktu yang semalam hanya untuk mengetikkannya, tetapi sebelumnya ia telah mengumpulkan bahan sejak lama, bahkan sejak masa kecil. Orang itu telah berlatih menguasai teknik-teknik menulis jauh sebelum malam pengetikan itu. Oleh sebab itu, di samping banyak mendengar dan membaca, elemen-elemen dasar dalam menulis perlu dikuasai.

Orang-orang seperti kita, saya dan Anda, tidak diragukan lagi, pasti sudah mampu menyusun kalimat, meskipun belum memahami hakikat subjek dan predikat; tidak hafal arti awal me- dan ber-. Intuisi kita sebagai makhluk yang mampu berbahasa sudah dapat menentukan mana kalimat yang benar dan mana yang tidak/kurang benar. Saya juga kurang percaya kalau semua penulis hebat itu juga mengetahui teori-teori linguistik. Namun saya percaya kalau mereka menguasai logika, etika, dan stilistika dalam aplikasinya.

Orang-orang yang pintar menulis/mengarang memahami dengan baik bagaimana mengembangkan ide-ide. Mereka terlatih mengembangkan ide dalam bentuk deduktif dan induktif; mereka memahami bagaimana teknik-teknik memberi ilustrasi, generalisasi, sebab-akibat, analogi, dan contoh-contoh. Mereka menguasai teknik-teknik menyampaikan ide dalam bentuk deskripsi, narasi, eksposisi, argumentasi, dan persuasi. Di samping itu, mereka juga lincah dalam memilih kata kunci, definisi, dan memanfaatkan kata-kata atau ungkapan transisi. 

Pada saat menyusun ide-ide menjadi artikel, penulis hebat memahami dengan baik bagaimana memberi judul, teras (lead), sudut pandang (angle), fokus tulisan (thesis), dan kesimpulan sehingga pembaca tidak mau berhenti sebelum selesai membaca tulisannya. Penulis hebat juga memahami dari mana harus memulai tulisan dan kapan harus diakhiri serta bagaimana mengakhirinya. Akhirnya, mereka juga tahu media mana yang cocok untuk tulisannya sesuai dengan segmen pembacanya.

Elemen-elemen dasar itu perlu dikuasai dengan baik agar tulisan menjadi enak dibaca. Semua elemen itu menjadikan tulisan menarik karena masing-masing paragraf disusun secara bervariasi. Enak dibaca adalah kunci utama tuisan baik. Redaktur media massa tidak mempunyai waktu yang cukup untuk membaca semua tulisan yang masuk dari awal sampai akhir. Mereka hanya membaca paragraf pertama (lead) dan paragraf terakhir (kesimpulan). Apabila kedua bagian itu menarik dan enak dibaca, baru mereka membaca keseluruhan paragraf artikel itu. Apabila kedua bagian itu tidak enak dibaca, tong sampah sudah siap menunggu. Perilaku pembaca hampir sama dengan redaktur, apabila paragraf pertama tidak menarik, mereka pindah ke artikel lain.

Di samping elemen-elemen dasar menulis/mengarang itu, penguasaan kosa kata mutlak diperlukan. Kata-kata merupakan “batu bata” sebuah tulisan. Kita memilih “bata” yang tepat dan menyusunnya menjadi bangunan yang menarik. Ketika bangunan menarik itu selesai, pengamat tidak melihat bata-bata yang kita susun satu persatu karena ia telah menyatu menjadi sebuah bangunan indah. Ketika tulisan selesai dan dimuat di media massa, pembaca hanya tahu tulisan itu menarik atau tidak. Pembaca tidak akan meneliti satu persatu kata-kata yang kita gunakan. Kata-kata telah menyatu menjadi kalimat, menjadi paragraf, dan menjadi wacana. Ia sudah menjadi ide. Oleh sebab itu, sebelum tulisan dikirim ke media, Anda harus memastikan bahwa kata-kata yang digunakan telah terpilih dengan tepat dan tersusun denga tepat pula.

Pemilihan kata bergantung pada bentuk tulisan dan pembaca sasarannya. Artikel untuk jurnal ilmiah dapat menggunakan kata-kata ilmiah/kajian karena pembacanya terbatas, yaitu mitra bestari bidang ilmu itu. Pada artikel untuk media massa (artilel populer) seperti surat kabar atau majalah tidak perlu digunakan kata-kata ilmiah/kajian, tetapi kata-kata populer pula agar semua pembaca dapat memahami maksudnya. Kelincahan memilih kata ini bergantung pada “jam terbang” sebagai penulis. Namun, Anda tidak akan mempunyai “jam terbang” kalau belum memulainya.

Penguasaan kosa kata tidak dapat hanya dengan menghafal kamus, bahkan itu tidak mungkin. Kosa kata kita kuasai melalui menulis atau mengarang itu sendiri. Orang yang banyak menulis/mengarang dapat dipastikan juga menguasai banyak kosa kata karena kegiatan ini bersifat produktif. 

Mungkin kita dapat menjawab pertanyaan orang yang menanyakan arti sebuah kata, tetapi belum tentu kita mampu menggunakan kata yang sama pada saat menulis. Kemampuan menjawab pertanyaan itu dapat kita lakukan karena penguasaan kita bersifat pasif, diminta dulu baru memberi; kemampuan menghasilkan tulisan bersifat aktif; memberi tanpa diminta. Jadi, dengarlah, bacalah, dan tulislah karena   pengetahuan dan keahlian kita akan berkembang dengan baik melalui kegiatan menulis daripada membaca atau berdiskusi saja. Semoga saja.

Sering dilihat, yang lain mungkin penting

Link bisa dipilih selain Universitas Negeri Padang

Loading...

Polemik Kurikulum 2013

Loading...

Link bisa dipilih selain Pendidikan Seni dan desain

Loading...